Pengamat: Ganjar Punya Elektabilitas Tinggi tapi Tak Punya Akses di PDIP, Puan Maharani Sebaliknya

Pengamat politik UIN Jakarta, Adi Prayitno, menilai Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, dan Ketua DPP PDIP, Puan Maharani, memiliki potensi untuk maju di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Menurutnya, Ganjar Pranowo memiliki elektabilitas yang tinggi tapi tak mempunyai akses di partai politiknya. Sementara itu, Puan Maharani memiliki akses di PDIP namun elektabilitasnya tak setinggi Ganjar.

"Ganjar dan Puan memang dua kader PDIP yang dinilai punya potensi untuk maju di 2024," ujarnya, dikutip dari YouTube Kompas TV, Senin (24/5/2021). "Ganjar yang punya elektabilitas tinggi tapi tak punya akses dan keistimewaan terhadap partai politik." "Justru Puan sebaliknya, punya karpet merah, punya akses mewah, tapi elektabilitasnya tidak semenjulang Ganjar Pranowo," bebernya.

Ia melihat, elektabilitas Ganjar yang tinggi tersebut membuat pihak lain tak nyaman. Orang yang tak nyaman tersebut dinilai mempunyai akses dengan Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri. "Publik menduga ada sesuatu yang tidak tampak di permukaan, misalnya ada sekelompok orang yang mulai tak nyaman dengan elektabilitas Ganjar yang terus menjulang."

"Karena pada saat yang sama, orang tersebut mempunyai akses dengan ketua umum dan akan mendapat rekomendasi di 2024." "Tapi elektabilitasnya tidak semoncer Ganjar Pranowo. Ini yang sebenarnya diendus oleh publik," jelas Adi Prayitno. "Kalau tidak ada kompetisi di internal, seharusnya Ganjar dibiarkan terus melaju dengan elektabilitasnya yang menjulang," sambung dia.

Selain Ganjar dan Puan, dirinya juga melihat kader PDIP lainnya yang berpotensi maju di Pilpres 2024. "Banyak di internal PDIP yang punya potensi untuk maju, ada Risma, Puan, bahkan Ahok muncul." "Sehingga, aroma di PDIP ini cukup kentara, jangan sampai orang yang punya elektabilitas tinggi justru mematikan yang lain yang tak punya bekal," imbuh Adi Prayitno.

Diketahui, Ganjar Pranowo yang merupakan kader PDIP tak diundang di acara yang digelar di Panti Marhaen, Kantor DPD PDIP Jateng, Semarang, Sabtu (22/5/2021). Dalam acara itu, Ketua DPP PDIP, Puan Maharani memberi pengarahan kader untuk penguatan soliditas partai menuju Pemilihan Umum (Pemilu) serentak 2024. Ganjar tak menghadiri acara seperti kepala daerah baik bupati dan wali kota serta wakil, yang merupakan kader PDI Perjuangan se Jawa Tengah.

Diberitakan sebelumnya, pengamat politik Universitas Al Azhar Indonesia, Ujang Komaruddin, menilai kecil peluang Ganjar Pranowo maju menjadi calon presiden pada pemilu 2024 melalui PDI Perjuangan. Hal itu dikarenakan renggangnya hubungan Ganjar dan PDIP yang terlihat setelah Ganjar Pranowo tidak diundang ke acara PDIP pada Sabtu lalu. Menurut Ujang, jalan Ganjar menjadi Capres terganjal putri mahkota PDIP yaitu Puan Maharani, yang notabene merupakan putri dari Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri.

Ujang melihat, justru Ganjar bisa saja menggandeng kendaraan politik lain untuk mewujudkan ambisi menuju kursi RI 1 pada Pilpres 2024. "Mungkin mungkin saja Ganjar nyapres dari partai lain. Syaratnya elektabilitasnya harus tinggi dan berpotensi menang," terang dia.

About admin

administrator

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Pelaku Menderita Gangguan Jiwa Berat, Polisi Hentikan Kasus Penamparan Imam Masjid di Pekanbaru
Next post Ketua MPR RI Himbau Masyarakat untuk Tetap Fokus Krisis Kesehatan dan Potensi Bencana Alam